10 Tips Menjaga Kesehatan Mata -->

Advertisement

10 Tips Menjaga Kesehatan Mata

Berita Indramayu
Wednesday

Lebih* dari* 20* juta* masayarakat* Indonesia* menderita* kehilangan* penglihatan* yang* parah*. Walaupun* tidak* semua* penyakit* mata* bisa* dicegah*, ada* langkah*-langkah* sederhana* yang* bisa* dilakukan* setiap* orang* agar* menolong* mata* mereka* tetap* sehat* sekarang* dan* mengurangi* kemungkinan* kehilangan* penglihatan* di masa* depan*.

Berikut adalah 10 kiat terbaik dari Akademi untuk menjaga visi Anda:

1. Kenakan kacamata hitam

Kacamata hitam

Kacamata* pemblokiran* UV* menunda* perkembangan* katarak*, karena* sinar* matahari* langsung* mempercepat* pembentukannya*. Kacamata* hitam* mencegah* kerusakan* retina*; mereka* juga* melindungi* kulit* kelopak* mata* yang* halus* untuk* mencegah* keriput* dan* kanker* kulit* di sekitar mata*, dan* baik* pertumbuhan* kanker* maupun* non-kanker* pada* mata*. Periksa* perlindungan* UV* 100* persen*: Pastikan* kacamata* hitam* Anda memblokir* 100 persen sinar UV-A* dan sinar UV-B*.

2. Jangan merokok

Merokok

Merokok tembakau secara langsung terkait dengan* banyak efek* kesehatan* yang merugikan, termasuk degenerasi* makula* terkait usia (AMD)). Studi menunjukkan bahwa perokok* dan mantan* perokok* saat ini lebih mungkin mengembangkan* AMD daripada orang* yang tidak pernah merokok*. Perokok juga berisiko* tinggi untuk mengembangkan* katarak*.

3. Makan dengan benar

Makan dengan benar

Kekurangan vitamin dapat merusak fungsi retina*. Keyakinan* bahwa* makan wortel* meningkatkan penglihatan* memiliki beberapa kebenaran*, tetapi berbagai sayuran*, terutama yang hijau*, harus menjadi bagian penting dari diet* Anda. Para peneliti* telah menemukan orang*-orang dengan diet dengan kadar vitamin* C dan E, zinc*, lutein*, zeaxanthin*, asam lemak* omega-3 DHA* dan EPA* yang lebih sedikit untuk mengembangkan* AMD* dini dan lanjut.

Baca Juga

4. Pemeriksaan mata dasar*

baseline

Orang dewasa* tanpa tanda atau faktor* risiko* penyakit* mata* harus mendapatkan pemeriksaan* penyakit* mata dasar* pada usia 40* - saat ketika tanda-tanda* awal penyakit* dan* perubahan penglihatan* mungkin mulai terjadi. Berdasarkan* hasil skrining* awal*, dokter* mata* akan* meresepkan* interval* yang* diperlukan* untuk ujian* tindak lanjut. Siapa saja dengan* gejala* atau riwayat* keluarga penyakit* mata, diabetes* atau tekanan darah* tinggi harus mengunjungi dokter* mata untuk menentukan* seberapa sering* mata Anda harus diperiksa*.

5. Perlindungan mata*

pelindung

Diperkirakan 2,5 juta* cedera mata* terjadi di Indonesia setiap* tahun, jadi sangat penting* untuk menggunakan* pelindung mata* yang tepat untuk mencegah* cedera* mata* selama olahraga* seperti hoki* dan bisbol* dan proyek rumah seperti perbaikan* rumah, berkebun, dan pembersihan*. Untuk sebagian besar proyek* perbaikan dan aktivitas* di sekitar rumah, kacamata* pelindung standar ANSI* yang disetujui akan mencukupi*. Perlindungan mata olahraga* harus memenuhi persyaratan khusus* dari olahraga tersebut; persyaratan ini biasanya ditetapkan dan disertifikasi oleh badan pengelola olahraga dan / atau American Society for Testing and Materials (ASTM).

Baca Juga

6. Ketahui sejarah keluarga* Anda*

riwayat kesehatan keluarga

Banyak* penyakit* mata* berkelompok* dalam keluarga*, jadi Anda harus* tahu riwayat* penyakit* mata keluarga* Anda karena* Anda berisiko* tinggi. Penyakit* mata* yang berkaitan dengan usia*, termasuk katarak*, retinopati* diabetik*, glaukoma* dan degenerasi* makula* terkait* usia diperkirakan meningkat secara dramatis - dari 28 juta hari ini menjadi 43 juta pada tahun 2020*.

7. Intervensi dini*

perlindungan awal

Kondisi* mata* yang paling serius, seperti glaukoma* dan AMD*, lebih mudah* dan berhasil diobati* jika didiagnosis* dan diobati* dini. Jika tidak diobati*, penyakit* ini dapat menyebabkan* kehilangan penglihatan* dan kebutaan* yang serius*. Intervensi* dini sekarang* akan mencegah kehilangan penglihatan nanti.

8. Kenali penyedia perawatan mata Anda

Pemberi

Ketika Anda pergi untuk mendapatkan mata Anda diperiksa, ada berbagai penyedia perawatan mata yang mungkin Anda lihat. Dokter mata, optometris, dan dokter mata semuanya memainkan peran penting dalam memberikan layanan perawatan mata kepada konsumen. Namun, masing-masing memiliki tingkat pelatihan dan keahlian yang berbeda. Pastikan Anda melihat penyedia yang tepat untuk kondisi atau perawatan Anda. Dokter mata dilatih khusus untuk memberikan spektrum lengkap perawatan mata, mulai dari meresepkan kacamata dan lensa kontak hingga operasi mata yang rumit dan rumit.

Baca Juga

9. Perawatan lensa kontak

Kontak

Ikuti petunjuk dokter mata Anda mengenai perawatan dan penggunaan lensa kontak. Penyalahgunaan, seperti tidur di kontak yang tidak disetujui untuk dipakai dalam semalam, menggunakan air liur atau air sebagai solusi mengompol, menggunakan solusi kedaluwarsa, dan menggunakan lensa kontak sekali pakai di luar keausan mereka dapat menyebabkan ulkus kornea, nyeri hebat dan bahkan kehilangan penglihatan.

10. Waspadai kelelahan mata

kelelahan mata

Jika Anda mengalami ketegangan mata karena bekerja di depan komputer atau melakukan pekerjaan jarak dekat, Anda bisa mengikuti aturan 20-20-20: Lihat dari pekerjaan Anda setiap 20 menit pada objek 20 kaki selama dua puluh detik. Jika kelelahan mata berlanjut, itu bisa menjadi tanda dari beberapa kondisi yang berbeda, seperti mata kering, presbiopia, atau kacamata dengan lensa yang tidak terpusat dengan benar. Kunjungi dokter mata untuk menentukan mengapa Anda mengalami kelelahan mata dan menerima perawatan yang tepat. Jika Anda belum memiliki dokter mata, Cari dokter mata di daerah Anda. Konsumen dapat mengajukan pertanyaan tentang kesehatan mata ke dokter mata di Tanya dokter mata

ARTIKEL PILIHAN SEDULUR :

close