Kekerasan Seksual terhadap Anak di Indramayu Tinggi, Pelakunya Mayoritas Orang Dekat -->

Advertisement

Kekerasan Seksual terhadap Anak di Indramayu Tinggi, Pelakunya Mayoritas Orang Dekat

Berita Indramayu
Friday


Lili Ulyati, Selaku Kadis Pemberdaya an Perempua n  & Perlindunga n Anak*  Kab. Indramayu*, mengak u prihatin dg masih tinggi nya kasus* ke kerasan trhadap anak* di Indramayu*.

Maka dari  itu, di perlukan penangan an yang sirius dari berbagai  pi hak.

Berdasarkan data* Pol res Indramayu*, pd 2018* kemarin  ada  43 kasus* ke kerasan sek sual trhadap anak*. Jumla h tsb  me ningkat dari 2017*  yg tadinya 24 kasus* saja.

Selain itu, kasus* ke kerasan fisik trhadap anak* pd 2018* juga me ningkat men jadi 26 kasus* di banding kan tahun sebelum nya yg hanya 13 kasus* saja.

Faktor u tama penyebab nya ke banyakan dari pa ra keluarga korban* engga n melapor krn alas an malu. Se bab mayo ritas para pe laku ke kerasan me rupa kan org ter dekat.

Lily meng ungkap kan, faktor pe nyebab tindakan ke kerasan trhadap anak* tsb cukup komplek s. Mu lai dari fak tor ekonomi*, sosial*, pendidikan* hingga agama*. Sbg contoh, ke banyakan para buruh migran* menitip kan anak*nya kepd sanak* saudaranya.

Akibat nya, anak* pun kuran g pengawas an dari orang tua nya. Se hingga pd akhir nya men jadi korban* ke kerasan fisik mau pun seksual. Kasus* tsb sering kali terjadi di Kabupaten Indramayu*.

Lily meng akui, dinas yg di pimpin nya me miliki ke terbatas an utk meng atasi kasus*-kasus* tsb. Kurang nya per sonel & anggar an men jadi hambat an penuntas an ke kerasan trhadap anak*.

Se jalan dg hal itu juga, korban* ke kerasan sering kali tidak me lapor ke DP3A. Ke banyakan dari mereka me lapor langsung ke polisi. (RC)

ARTIKEL PILIHAN SEDULUR :

close